HISTORY OF SAFE LIPOSUCTION IN INDONESIA





dr. Edwin Djuanda, SpKK dokter pertama yang melakukan liposuction bius lokal di Indonesia AMAN sejak 1990

Sejarah bedah sedot lemak di Indonesia

Di Indonesia, liposuction dilakukan sejak tahun 1980-an, tetapi dengan adanya 1 kasus fatal, liposuction menjadi menakutkan dan sangat tidak popular. Pada tahun itu, dunia medis Indonesia cenderung “melarang dan mencegah” agar liposuction tidak dilakukan lagi karena membahayakan jiwa pasien.

Tahun 1990, dr. Edwin Djuanda, SpKK mengikuti kursus liposuction di Graduate Hospital Philadelphia, dibawah pimpinan Dr. Julius Newmann yang diselenggarakan oleh American Academy of Cosmetic Surgery.  Di kursus tersebut diajarkan teknik liposuction bius lokal yang SANGAT AMAN, yakni dengan teknik tumescent anesthesia.

Bulan November tahun 1990, Perhimpunan Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin (PERDOSKI) Pusat mengadakan kursus pertama KURSUS BEDAH KULIT NASIONAL di RSPAD Gatot Subroto dengan pengajar antara lain Dr. Lawrence Field, Prof. Marwali Harahap, dr. IGAK Rata, dr. Sjarif M.Wasitaatmadja, dr. Edwin Djuanda (yang baru kembali dari kursus liposuction di Philadelphia). Dalam kursus tersebut liposuction termasuk dalam salah satu topik yang diajarkan baik teori maupun praktek. Di tahun inilah PERDOSKI mulai mensosialisasikan KE-AMAN-AN liposuction dalam bius lokal 100%.

Sekarang tumescent anesthesia dilakukan oleh hampir seluruh dokter pelaku liposuction di seluruh dunia. Diantara tahun 1990-2000, beberapa kali Prof. Marwali Harahap mendatangkan para ahli bedah kulit dunia untuk mengajarkan bedah kulit di Indonesia (Solo dan Jakarta).

Bulan Maret 2000, Pierre Fournier memberikan kursus liposuction di RS Persahabatan, Jakarta. Bulan Maret 2002, Lawrence Field datang ke Indonesia untuk memberikan kursus liposuction di Cimahi/Bandung, Padang, dan Medan.

Pada tanggal 12 Februari 2007, Departemen Kesehatan Republik Indonesia merampungkan HEALTH TECHNOLOGY ASSESSEMENT  (H.T.A) mengenai LIPOSUCTION di Indonesia dan menarik kesimpulan bahwa liposuction yang dilakukan dalam bius lokal tumescent merupakan liposuction paling aman (banyak dilakukan oleh dokter spesialis kulit), sedangkan untuk spesialis Bedah Plastik dilakukan dalam bius total (general anesthesia).

Berkenalan dengan liposuction: membentuk tubuh ideal

Liposuction atau bedah sedot lemak (BSL) merupakan tindakan yang sudah dikenal sejak tahun 1975, namun tetap populer dan mendapat perhatian masyarakat. Tindakan BSL tentu saja poluler karena dapat menghilangkan lemak tubuh yang tidak diinginkan.

Sebenarnya apa arti dari liposuction?
Berasal dari kata “lipo” = lemak dan “suction” = sedot, liposuction diterjemahkan sebagai bedah sedot lemak (BSL) dalam bahasa Indonesia. BSL adalah suatu cara menghilangkan lemak tubuh dengan cara membuat lubang kecil pada kulit dan mengeluarkan lemak tersebut dengan tenaga vakum (sedot).

Apakah tindakan BSL dapat membuat saya menjadi kurus?
Tujuan utama BSL adalah menghilangan bagian tubuh tertentu yang tidak anda sukai, apalagi yang sulit hilang dengan tindakan olahraga. Tindakan BSL tidak ditujukan untuk menguruskan badan, namun membentuk tubuh yang ideal. Biasanya setelah tindakan, anda akan merasa lebih percaya diri karena tidak ada lagi lipatan lemak yang menggantung dari celana jins atau dari kemben, baju dirasa lebih longgar, atau wajah tampak lebih tirus.

Bagaimana prosedur tindakan BSL?
Dokter akan menandai area yang akan disedot menggunakan spidol. Lokasi lubang untuk memasukkan alat penyedot (kanula) juga ditandai. Area dibersihkan dengan betadine, sedangkan area sekitarnya akan ditutup dengan kain steril. Dokter akan menyuntikkan sedikit cairan anestesi di lokasi lubang, lalu membuat lubang kecil dengan pisau (sekitar 5 mm). Dokter memasukkan cairan anestesi tumesen melalui lubang kecil tersebut, lalu menunggu paling cepat 30 menit agar anestesi bekerja efektif. Lalu dilakukan penyedotan menggunakan kanula khusus. Setelah prosedur selesai, dokter akan menutup lubang dengan 1 buah jahitan.

Bagaimana perawatan setelah tindakan BSL?
Perawat akan membersihkan sisa betadine, lalu menutup lubang dengan balutan tebal agar dapat menyerap cairan tumesen. Seluruh area yang disedot akan dibalut dengan menggunakan korset atau bebat elastis. Pasien akan diminta untuk kontrol 1 hari kemudian untuk melakukan penggantian balutan.

Berapa lama cairan tumesen akan terus mengalir ke luar?
Biasanya selama 24 jam. Karena itulah pasien dianjurkan untuk kembali 1 hari setelah tindakan BSL.

Berapa lama jahitan dilepas?
Tergantung dari lokasi, pelepasan jahitan dilakukan dalam 1-2 minggu.

Apakah jahitan boleh terkena air?
Hindari jahitan terkena air dalam 1 minggu pertama. Jahitan akan ditutup menggunakan plester kedap air. Bila plester terlepas, dapat diganti setiap kali selesai mandi menggunakan tensoplas.

Berapa lama korset/ balutan harus digunakan?
Korset harus digunakan sedikitnya 2 minggu. Semakin lama digunakan, hasil akan semakin maksimal.

Apa yang dimaksud dengan cairan anestesi tumesen?
Penggunaan cairan anestesi lidokain yang diencerkan dalam larutan garam fisiologis (formula Klein atau Lilis). Larutan ini digunakan untuk menggembungkan jaringan lemak agar mudah dikeluarkan. Pengenceran ini juga dapat meningkatkan keamanan lidokain, serta meminimalkan komplikasi.

Berapa lama tindakan BSL berlangsung?
Tergantung pada jumlah daerah, luas, dan volume yang dikeluarkan. Biasanya memakan 1-2 jam.

image

Berapa batas maksimal lemak yang dikeluarkan?
BSL dikatakan aman bila jumlah lemak yang dikeluarkan tidak lebih dari 2 liter pada 1 kali pembedahan.

Setelah prosedur BSL, apakah lemak akan kembali menumpuk?
Lemak tidak bisa kembali menumpuk di area yang disedot.

Berapa lama hasil akan terlihat setelah prosedur BSL?
Hasil maksimal akan terlihat dalam 2 bulan setelah prosedur BSL.

Apakah yang harus dilakukan untuk mempertahankan hasil BSL?
Pola makan sehat dan olahraga teratur akan mempertahankan hasil BSL.

Spesialis apakah yang dapat melakukan tindakan BSL?
Beberapa spesialis dapat melakukan tindakan BSL sesuai dengan kompetensinya. Dokter spesialis kulit melalukan tindakan BSL dengan anestesi tumesen, dimana pasien dalam keadaan sadar. Sedangkan dokter spesialis bedah plastik melakukan tindakan BSL dalam anestesi umum, dimana pasien dalam keadaan tidak sadar.

Bagaimana keamanan tindakan BSL?
Sampai saat ini pernah dilaporkan beberapa kali kasus kematian pada tindakan BSL yang dilakukan dalam anestesi umum. Namun belum ada kasus kematian pada BSL yang dilakukan dalam anestesi tumesen.Sumber: buku “Liposuction : membentuk tubuh dengan sedot lemak” oleh dr. Edwin Djuanda, Balai Penerbit FKUI 1996

Artikel ini diambil dari http://rahasiakulitanda.com/2015/03/18/berkenalan-dengan-liposuction-membentuk-tubuh-ideal/